Pengamat: PDIP Ingin Memainkan Narasi Seperti SBY

ANTARA/Hafidz Mubarak A Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto (kanan) berbincang dengan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo usai pertemuan di Kantor DPP PDI Perjuangan, Jakarta, Senin (24/10/2022). Bidang Kehormatan DPP PDI Perjuangan memberikan sanksi teguran lisan terhadap Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sebagai kader partai atas pernyataannya yang siap maju sebagai calon presiden 2024 sehingga menimbulkan multitafsir di publik.

LM , SOLO — Pengamat politik asal Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta Agus Riwanto menyebut sanksi yang diberikan oleh PDI Perjuangan (PDIP) kepada sejumlah kader memberikan dampak positif bagi partai maupun kader bersangkutan.

“Kalau dilihat dari budaya pop, sebenarnya saya lihat ini upaya PDIP justru ingin membuat simpati publik kepada tokoh-tokoh PDIP yang diduga menyatakan diri mencalonkan presiden dan mendukung capres, yang menyatakan kesiapan capres kan Pak Ganjar, yang mendukung kan Pak Rudy,” kata Agus Riwanto, di Solo, Kamis (27/10/2022).

Ia mengatakan, kondisi tersebut layaknya Pemilu 2004. Pada saat itu Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) memperoleh banyak simpati publik, karena perselisihan dengan Megawati Soekarnoputri. “Saat itu SBY dapat simpati publik yang tinggi, rating SBY naik. Kira-kira PDIP ingin memainkan narasi itu, jadi itu untuk PDIP lagi,” katanya pula.

Loading

Redaksi2
Author: Redaksi2