Sensor Helikopter NASA di Mars Alami Gangguan Serius

LM, WASHINGTON – Helikopter milik Badan Antariksa Amerika (NASA) Ingenuity telah melakukan semua misi yang direncanakan di Mars. Tim helikopter itu kini sedang menghadapi masalah teknis yang serius.

Ingenuity, helikopter pendamping terbang untuk penjelajah (rover) Perseverance NASA- sedang mencoba bertahan dalam kondisi musim dingin di Kawah Jezero. Awalnya, helikopter ini dibangun untuk menunjukkan bahwa penerbangan bertenaga dan terkontrol dimungkinkan di Mars.

Helikopter mencapai prestasi itu pada April 2021. Sejak itu Ingenuity terbang 28 kali. Sebuah prestasi yang di luar dugaan.

Dilansir dari CNET, Rabu (8/6/2022), hari-hari yang lebih dingin dan lebih pendek sekarang memakan korban. Musim dingin menyebabkan helikopter bertenaga surya mati dalam semalam dan mengekspos komponennya ke suhu yang sangat dingin.

Selama persiapan baru-baru ini untuk penerbangan lain, tim Ingenuity menemukan inclinometer helikopter, sebuah sensor navigasi, telah berhenti bekerja.

“Sensor navigasi yang tidak berfungsi terdengar seperti masalah besar dan memang demikian, tetapi itu belum tentu mengakhiri penerbangan kami di Mars,” kepala pilot Ingenuity Havard Grip mengatakan Senin (6/6/2022) dalam pembaruan status.

Ingenuity menggunakan serangkaian sensor untuk mencari tahu di mana ia berada di luar angkasa. Sensor ini membawa informasi yang diperlukan untuk lepas landas, terbang, dan mendarat.

“Inclinometer terdiri dari dua akselerometer, yang tujuan utamanya adalah untuk mengukur gravitasi sebelum berputar dan lepas landas; arah gravitasi yang dirasakan digunakan untuk menentukan bagaimana Ingenuity berorientasi relatif terhadap arah ke bawah,” kata Grip.

Untungnya, data inclinometer tidak diperlukan selama penerbangan yang sebenarnya.Pesawat rotor membutuhkan cara yang berbeda untuk mendapatkan informasi yang sama dengan inclinometer.

Perbaikan cerdas rotorcraft melibatkan penggunaan sensor yang berbeda untuk menangani tugas sensor yang rusak. Untuk melakukan itu, tim mengirimkan Ingenuity patch perangkat lunak.

Baca Juga :  Indonesia Dorong Pembentukan Dana Pandemi di Kawasan ASEAN

“Mengantisipasi bahwa situasi ini berpotensi muncul, kami menyiapkan tambalan perangkat lunak yang diperlukan sebelum kedatangan tahun lalu di Mars dan menyimpannya di rak untuk kemungkinan ini,” kata Grip.

NASA berharap helikopter itu akan dibawa ke langit Mars dalam waktu dekat untuk penerbangan ke 29, yang akan membantunya tetap berkomunikasi dengan Perseverance saat rover menjelajahi wilayah delta yang menarik.(Republikan.co.id)

Loading

Redaksi2
Author: Redaksi2